MEMAKAI SELIPAR DENGAN KAKI KANAN DAN MENANGGALKANNYA DENGAN KAKI KIRI

SELIPAR

 

Daripada Abu Hurairah ( r.a ), Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda:

“ Jika salah seorang kamu ingin memakai selipar, maka mulailah dengan kaki kanan dan jika ingin menanggalkannya, maka mulailah dengan kaki kiri. Jadikanlah kaki kananmu paling pertama ketika memakai selipar dan paling akhir ketika menanggalkannya.”

( Diriwayatkan oleh Muttafaq ‘Alaih: 1478 )

KETERANGAN

‘Aisyah ( r.a ) menceritakan tentang Rasulullah صلى الله عليه وسلم di mana baginda menyukai untuk mendahulukan yang kanan dalam setiap urusan; ketika memakai selipar, menyikat rambut dan segala bentuk pekerjaan yang lain. Memulakan perkerjaan yang baik dengan sebelah kanan merupakan amalan yang digalakkan oleh syariat Islam, kerana di samping sebelah kanan merupakan sisi yang lebih dapat merasakan kekuatan, di samping itu sisi sebelah kanan merupakan sisi yang lebih di utamakan. Manakala menanggalkan sesuatu hendaklah dengan sebelah kiri.

Al-Qadhi ‘Iyadh mengatakan perintah dalam hadis ini bersifat sunat berdasarkan kesepakatan ulama.

Ibnu Abdul Barr berkata:

“ Barangsiapa memakai selipar yang dimulakan dengan kaki kiri ketika memasangnya, maka dia telah melakukan kesalahan kerana melanggar perintah sunat, namun perbuatan itu tidaklah diharamkan.”

Ulama yang lain pula berbeza pendapat seperti mana yang dinukil oleh al-Shan’ani mengatakan, hendaklah ketika menanggalkan selipar dimulai dengan kaki kiri dan memasangnya dengan kaki kanan. Ini bermaksud perintah dalam hadis itu adalah wajib.

 

 

والله أعلم

Sumber:

Subulus Salam: 4/441

Advertisements

Para Ulama Ahlul Hadits

Biografi Ahlul Hadits, Para Sahabat, Tabi'in dan Tabiut Tabi'in beserta Keluarga Rasulullah صلى ا لله عليه وسلم

Abu Abdillah Riduan Khairi

Siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir hendaklah dia berkata baik atau diam. (Bukhari & Muslim)

Mari baca

Just another WordPress.com weblog

Mohd Riduan Khairi

Serulah manusia ke jalah Allah dengan hikmah dan bijaksana

Mashoori's Blog

Menuju Kegemilangan Melalui Dakwah Salafiah

Dr Fathul Bari

Meniti Jalan Nabi dan Para Sahabat