MANFAATKAN KESEMPATAN DI DUNIA UNTUK KEJAYAAN DI AKHIRAT

 

IMG_1157

 

 

Daripada Ibnu ‘Umar ( r.a ), Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda:

“ Jalanilah kehidupanmu di dunia ini seolah-olah kamu orang asing atau pelancong.” Ibnu ‘Umar berkata: ‘ ( maksud sabda baginda itu adalah ) apabila kamu berada di petang hari, maka janganlah kamu menanti datangnya pagi. Apabila kamu berada di pagi hari, janganlah kamu menanti datangnya petang. Ambillah kesempatan di masa sihatmu untuk masa sakitmu, dan masa hidupmu untuk masa matimu.’

( Diriwayatkan oleh al-Bukhari: 1499 )

 

 

KETERANGAN

 

Allah SWT berfirman, maksudnya:

“ Allah bertanya lagi ( kepada mereka yang kafir itu ): “ Berapa tahun lamanya kamu tinggal di bumi?” Mereka menjawab: “ Kami tinggal ( di dunia ) selama sehari atau sebahagian dari sehari; maka bertanyalah kepada golongan ( malaikat ) yang menjaga urusan menghitung. Allah berfirman: “ Kamu tidak tinggal ( di dunia ) melainkan sedikit masa sahaja, kalau kamu dahulu mengetahui hal ini ( tentulah kamu bersiap sedia ).”

( Surah al-Mu’minun: 112-114 )

 

Allah SWT berfirman, maksudnya:

“ ( Dalam kitab-kitab itu ditegaskan ): bahawa sesungguhnya seseorang yang boleh memikul tidak akan memikul dosa perbuatan orang lain ( bahkan dosa usahanya sahaja ). Dan bahawa sesungguhnya tidak ada ( balasan ) bagi seseorang melainkan ( balasan ) apa yang diusahakannya. Dan bahawa sesungguhnya usahanya itu akan diperlihatkan ( kepadanya, pada hari kiamat kelak ). Kemudian usahanya itu akan dibalas dengan balasan yang amat sempurna.”

( Surah al-Najm: 38-41 )

 

Allah SWT berfirman, maksudnya:

“ Segala yang ada di muka bumi itu akan binsa. Dan akan kekal Zat Tuhanmu yang mempunyai Kebesaran dan Kemuliaan.”

( Surah al-Rahman: 26-27 )

 

Ayat di atas mengisahkan soalan yang diajukan Allah SWT kepada orang yang sudah meninggalkan kehidupan dunia ( meninggal dunia ).

Setiap manusia semestinya sedar bahawa suatu ketika dirinya akan binasa dan kembali kepada Tuhannya. Tiada yang menghalangi antara dirinya dengan kematian melainkan masa yang amat sempit. Oleh itu hendaknya manusia hidup di dunia ini laksanan orang asing atau pelancong yang tidak terikat ( mencintai ) dengan tenpat yang dia singgahi.

Selain itu, hendaklah setiap insan tidak menanti datangnya pagi apabila dia berada di petang hari, demikian pula sebaliknya. Dan lakukanlah sesuatu kerana dia tidak pernah tahu apa yang akan terjadi pada esok hari.

Ibnu ‘Umar ( r.a ) juga mengingatkan kepada kita bahawa masa berlalu dengan pantas dan kadangkala manusia tidak menyedari peredaran masa. Oleh yang demikian, janganlah sampai kita terlajak dan tidak sempat melakukan sesuatu yang bermanfaat. Gunakanlah masa dengan baik, kerana belum tentu esok akan sama seperti hari ini.

 

Ibnu Batthal berkata:

“ Seseorang yang mengasingkan dirinya ke negeri lain akan berasa asing bergaul dengan orang-orang di negeri itu. Dia tidak mempunyai kenalan di tempat itu sehingga membuatnya merasa hina dan takut. Demikian juga seorang pelancong. Dia tidak membawa bekalan melainkan yang diperlukannya selama dalam perjalanan saja selain jumlahnya pun sedikit supaya tidak memberatkannya. Dia juga hanya membawa kenderaan ( keldai ) yang dapat membantunya dalam perjalanan. Ini merupakan isyarat bahawa setiap manusia perlu bersifat zuhud.”

 

 

DUNIA SEMENTARA DAN AKHIRAT KEKAL ABADI

 

Seorang insan yang hidup di dunia ini hanya hidup dalam jangka waktu yang dikehendaki oleh Allah SWT, kemudian seseorang itu pasti akan mati pada suatu hari nanti. Firman Allah SWT, maksudnya:

“ Setiap yang bernyawa pasti akan menemui kematian….”

( Surah Ali ‘Imran: 185 )

 

Allah SWT berfirman, maksudnya:

“ Sesungguhnya engkau ( wahai Muhammad ) akan mati dan sesungguhnya mereka juga akan mati.”

( Surah az-Zumar: 30 )

Seorang insan itu juga tidak mengetahui bilakah kehidupannya berakhir. Allah SWT berfirman, maksudnya:

“… Dan tiada seorangpun yang betul mengetahui apa yang akan diusahakannya esok ( sama ada baik atau jahat ); dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui di bumi negeri manakah dia akan mati….”

( Surah Luqman: 34 )

 

Justeru itu, seorang mukmin yang berakal tidak akan tertipu oleh kehidupan dunia. Dia akan memendekkan angan-angannya serta menjadikan dunia sebagai ladang yang ditanamnya dengan amalan-amalan soleh agar suatu masa nanti dituai akan hasilnya di alam akhirat. Dunia ini dijadikannya sebagai kenderaan bagi menyelamatkan dirinya sewaktu melintasi jambatan yang dibentangkan untuknya di atas neraka Jahannam.

 

Al-Hasan al-Bashri berkata:

“ Seorang mukmin bagaikan seorang asing, dia tidak takut dan tidak gelisah terhadap kehinaan dunia ini dan tidak pula beliau berlumba-lumba merebut kemuliaannya. Antara dia dengan manusia memiliki urusan masing-masing yang berbeza.”

 

Ibnu Rajab al-Hanbali berkata:

“ Setelah Allah SWT menciptakan Adam ( a.s ), Allah SWT menempatkannya bersama-sama isterinya di syurga, kemudian diturunkan dari syurga itu dan dijanjikan untuk dikembalikan semula ke dalamnya bersama-sama orang-orang yang soleh dari zuriatnya. Maka seorang mukmin itu untuk selama-lamanya rindu terhadap negara asalnya ( syurga ) dan cinta pada Negara adalah sebahagian daripada iman.”

 

والله أعلم

Sumber:

Subulus Salam: 4/476

Al-Wafi fi syarh al-arba’in an-nabawiyyah: m/s 638| hadis: 40

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Para Ulama Ahlul Hadits

Biografi Ahlul Hadits, Para Sahabat, Tabi'in dan Tabiut Tabi'in beserta Keluarga Rasulullah صلى ا لله عليه وسلم

Abu Abdillah Riduan Khairi

Siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir hendaklah dia berkata baik atau diam. (Bukhari & Muslim)

Mari baca

Just another WordPress.com weblog

Mohd Riduan Khairi

Serulah manusia ke jalah Allah dengan hikmah dan bijaksana

Mashoori's Blog

Menuju Kegemilangan Melalui Dakwah Salafiah

Dr Fathul Bari

Meniti Jalan Nabi dan Para Sahabat

%d bloggers like this: