ANJURAN UNTUK MENJILAT JARI APABILA SELESAI MAKAN DAN MENGAMBIL MAKANAN YANG JATUH

IMG_3391

 

Daripada Ibnu ‘Abbas ( r.a ), Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda:

“ Jika salah seorang di antara kamu selesai makan, maka janganlah di sapu tangannya sebelum menjilat tangan itu atau mengambil makanan yang jatuh lalu memakannya.”

( Diriwayatkan oleh Muttafaq ‘Alaih: 1472 )

KETERANGAN

Di dalam Shahih Muslim ada hadis yang menegaskan bahawa sesungguhnya kamu tidak tahu mana makanan yang mengandungi keberkatan. Jadi, makruh membuang makanan kerana dikhuatiri makan itulah yang mengandungi keberkatan. Jika makanan itu jatuh dari mulut, maka hendaklah dia tetap mengambilnya lalu dibersihkan dan kemudian makanlah. Inilah akhlak Rasulullah صلى الله عليه وسلم terhadap makanan.

Inilah alasan pertama mengapa kita tidak boleh membuang atau menyia-nyiakan makanan sedangkan alasan kedua adalah Allah SWT menyuruh kita mensyukuri nikmat-Nya dan tindakan menyia-nyiakan sesuatu yang dikatakan nikmat Allah tidak disebut sebagai mensyukuri nikmat-Nya.

Sebagai kesimpulannya, kita disyariatkan untuk menjilat jari atau sudu yang padanya masih ada sisa makanan, malahan Ibnu Hazm berpendapat perintah ini adalah wajib.

 

 

والله أعلم

Sumber:

Subulus Salam: 4/435

Advertisements

BERDOA SETELAH TASYAHHUD AKHIR DAN SEBELUM SALAM

IMG_2879 (2)

Disunatkan berdoa setelah bertasyahhud ( iaitu sebelum salam ), sama ada berdoa untuk diri sendiri mahupun untuk orang lain, urusan duniawi juga urusan ukhrawi.

 

1. Daripada Abu Hurairah ( r.a ), Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda:

“ Jika seseorang di antara kamu bertasyahhud, maka hendaklah dia meminta perlindungan kepada Allah daripada empat perkara, iaitu dengan membaca doa:

اللهم إني أعوذ بك من عذاب جهنم، ومن عذاب القبر، ومن فتنة المحيا والممات، ومن شر فتنة المسيح الدجال

Allahumma inni a’udzubika min ‘adzaabi jahannam, wa min ‘adzaa bilqabr, wa min fitnatil mahyaa wal mamat, wa min sharra fitnatil masihhiddajjal.

“ Ya Allah, sesungguhnya alu berlindung kepada-Mu dari azab neraka Jahannam, dari azab kubur, dari fitnah dalam hidup dan setelah mati, dan juga fitnah al-Masih al-Dajjal.” [1]

 

2. Dari ‘Aisyah ( r.a ), bahawa Nabi صلى الله عليه و سلم berdoa dalam solat dengan membaca:

اللهم إني أعوذ بك من عذاب جهنم، ومن عذاب القبر، ومن فتنة المحيا والممات، اللهم إني أعوذ بك من المأثم والمغرم

Allahumma inni a’udzubika min ‘adzaabi jahannam, wa min ‘adzaa bilqabr, wa min fitnatil mahyaa wal mamat, allahumma inni a’udzu bika minal ma’ thami wal maghram.

“ Ya Allah, sesungguhnya alu berlindung kepada-Mu dari azab neraka Jahannam, dari azab kubur, dari fitnah dalam hidup dan setelah mati. Ya Allah! Aku berlindung kepada-Mu dari perbuatan dosa dan daripada hutang.” [2]

 

3. Dari Abdullah bin Mas’ud ( r.a ), bahawa:

“ Nabi صلى الله عليه وسلم mengajarkan kepada mereka tasyahud. Pada akhir hadis ini, beliau bersabda: ‘ Kemudian pilihlah berbagai macam doa yang kamu sukai untuk dibaca!” [3]

KETERANGAN

Rasulullah صلى الله عليه وسلم sentiasa berbelas kasihan dan amat memperhatikan umatnya supaya mereka tidak melakukan perbuatan maksiat dan setiap perkara yang boleh menjerumuskan mereka ke dalam lembah dosa. Untuk itu, baginda memberikan mereka cara membahagiakan mereka di dunia dan akhirat melalui doa yang di ajarkan. Doa itu merupakan jami’ al-kalim yang di dalamnya mengandungi perlindungan daripada siksa neraka Jahannam dan daripada segala fitnah yang melanda manusia sepanjang masa hidup dan ketika menjelang mati. Hidup manusia sentiasa terdedah kepada bahaya dan kejahatan apabila tidak mendapat perlindungan daripada Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Pada akhir doa tersebut disebutkan permohonan perlindungan kepada Allah daripada fitnah yang paling besar, paling merbahaya, dan paling luas mudharatnya. Umat ini pada akhir zaman kelak akan mendapat cubaan fitnah tersebut, iaitu kemunculan al-masih ad-dajjal yang menyeru manusia kepada kebatilan dan perbuatan dosa. Kebenaran pun menjadi pudar bagi mereka dan segala urusan umat manusia pun menjadi kacau bilau. Pada zaman itu mereka hampir tidak dapat membezakan lagi antara mana yang bermanfaat dan mana yang mudharat, mana yang baik dan mana yang buruk. Semoga Allah melindungi kita daripada fitnah ini dan menunjukkan kita ke arah jalan yang lurus.

Pada dasarnya, doa itu disunatkan sama ada yang diriwayatkan daripada Nabi صلى الله عليه وسلم mahupun tidak, tetapi doa yang diriwayatkan daripada Nabi صلى الله عليه وسلم adalah lebih diutamakan.

 

 

p/s: Hadis di atas adalah di antara beberapa doa yang telah diriwayatkan. Walaubagaimanapun, ada banyak lagi doa-doa yang lain namun tidak dapat saya nukilkan kesemuanya.

والله أعلم

Sumber:

Subulus Salam

Fiqh Sunnah

Al-Fiqh Al-Wadhih

______________________

NOTA KAKI

[1] Diriwayatkan oleh Muttafaq ‘Alaih. Lihat Subulus Salam: 1/445

[2] Diriwayatkan oleh Muttafaq ‘Alaih. Lihat Fiqh Sunnah: 1/365

[3] Diriwayatkan oleh Muslim. Lihat Fiqh Sunnah: 1/364

Para Ulama Ahlul Hadits

Biografi Ahlul Hadits, Para Sahabat, Tabi'in dan Tabiut Tabi'in beserta Keluarga Rasulullah صلى ا لله عليه وسلم

Abu Abdillah Riduan Khairi

Siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir hendaklah dia berkata baik atau diam. (Bukhari & Muslim)

Mari baca

Just another WordPress.com weblog

Mohd Riduan Khairi

Serulah manusia ke jalah Allah dengan hikmah dan bijaksana

Mashoori's Blog

Menuju Kegemilangan Melalui Dakwah Salafiah

Dr Fathul Bari

Meniti Jalan Nabi dan Para Sahabat